Jenis tautan

Selanjutnya, kita akan mengklasifikasikan dan memberikan contoh tautan dalam bahasa Spanyol, dengan mempertimbangkan perbedaan yang telah kita buat sebelumnya, antara tautan koordinasi dan tautan bawahan:

Koordinasi link. Mereka yang memberikan efek koordinasi, dan itu dapat, pada gilirannya:

Kopulatif. Yang berfungsi untuk menggabungkan atau menambah unsur, seperti: y, e, ni, que. Misalnya: “Saya membeli kentang dan labu”, “Saya tidak mendapatkan ikan atau daging”.

Pengorbanan. Mereka yang, sebaliknya, membuat pemisahan atau pilihan antara istilah, seperti o, u, ya, atau baik. Misalnya: “Apakah Anda ingin keluar atau tinggal di rumah?”, “Saya tidak tahu apakah akan menerima lamaran Anda atau menolaknya.”

Bermusuhan. Mereka yang mengungkapkan oposisi yang jelas antara istilah, atau sesuatu yang terjadi meskipun sesuatu yang lain, seperti: lebih, namun, tetapi, meskipun, tetapi, namun. Misalnya: “Saya ingin makan pasta, tetapi saya sangat gemuk”, “Kita hidup di masa-masa sulit, meskipun kita masih memiliki harapan”.

Ilatif. Mereka yang memungkinkan kita untuk mempertahankan benang wacana atau menunjukkan hubungan dari apa yang telah dikatakan sehubungan dengan ide-ide masa depan. Contoh: jadi, maka, maka, oleh karena itu, juga, sehingga, akibatnya. Misalnya: “Orang tua saya melarang saya keluar rumah, oleh karena itu, saya tidak bisa pergi ke pesta”, “Orang itu tampak mencurigakan bagi saya, karena dia tidak memakai sarung tangan.”

Link bawahan. Mereka yang memberikan efek subordinasi, dan yang dapat dari jenis tata bahasa yang berbeda, tetapi diklasifikasikan menurut jenis subordinasi yang mereka hasilkan, sebagai berikut:

Subordinasi substantif. Itu terjadi ketika sebuah kalimat dimasukkan ke dalam kalimat utama lainnya, untuk bertindak sebagai kata benda atau frase kata benda. Untuk ini, link yang paling sering digunakan adalah: which, what, what, who, dan biasanya diklasifikasikan menurut peran sintaksis yang dipenuhi oleh kata benda tersebut: subjek kalimat, objek langsung, dll. Misalnya: “Dokter mengatakan kepada saya bahwa saya harus lebih banyak berolahraga” (objek langsung), “Jika Anda merokok terlalu banyak, itu akan membuat Anda hidup lebih sedikit” (subjek).

Subordinasi kata sifat. Itu terjadi ketika kalimat atau unsur yang diperkenalkan memenuhi peran kata sifat dalam rantai kalimat, yaitu melengkapi nama atau mencirikan subjek, untuk mengatakan sebuah kasus. Biasanya menggunakan link seperti: which, which, which, who, which. Misalnya: “Sepupu saya datang, yang menderita sinusitis”, “Dia membeli televisi yang warnanya HD”.

Subordinasi adverbial. Seperti namanya, itu terjadi ketika kalimat atau partikel bawahan memenuhi peran kata keterangan dalam kalimat utama, yang dapat terjadi dalam dua cara berbeda:

Subordinasi sirkumstansial. Ketika bawahan beroperasi sebagai pelengkap tidak langsung, yaitu konteks: sementara (kapan, sementara, setelah, dll.), lokal (di mana, dari mana, dari mana, dll.), modal (sebagai, menurut, seolah-olah, jadi itu, dll.) atau komparatif (sebagai… sebagai, lebih dari, kurang dari, dll). Misalnya: “Saya terbangun ketika ibu saya menangis”, “dia menemukan lubang untuk bermalam”, “dia pergi ke jalan, seolah-olah tidak akan terjadi apa-apa padanya”, “Malam itu seperti sedingin musim dingin terburuk”.

Subordinasi logis. Ketika bawahan beroperasi sebagai penghubung logis, yaitu, ini menunjukkan hubungan antara istilah yang melibatkan: kausal (karena, karena, dll.), berurutan (jadi, oleh karena itu, jadi, dll.), konsesi ( meskipun, untuk lebih dari, dll.), final (untuk apa, dengan maksud untuk, untuk apa) atau kondisional (ya, dalam kasus, dll.). Misalnya: “Mereka tinggal di rumah karena hujan”, “Anda batuk dan demam, jadi Anda harus terinfeksi”, “kita akan pergi ke dokter tidak peduli seberapa banyak Anda memprotes”, “Anda akan masuk penjara untuk membayar kejahatan Anda”, “Anda, saya akan memborgol ini jika Anda memutuskan untuk melarikan diri.”

Lanjutkan dengan: Konektor logis