Metode kontrasepsi wanita

Metode kontrasepsi wanita adalah:

Kontrasepsi oral. Pil kontrasepsi yang terkenal terdiri dari pengobatan sepanjang siklus menstruasi, yang mengurangi kesuburan wanita (menjadi 1,1% dari kehamilan yang tidak diinginkan, jika digunakan dengan baik). Mereka tidak melindungi terhadap PMS dan memerlukan pengawasan medis, karena ini adalah pengobatan hormonal yang dapat memiliki efek samping pada wanita, dan jika tidak dilakukan dengan benar, itu tidak begitu aman (meningkat menjadi 13% kehamilan).

Implan kontrasepsi, suntikan dan patch. Ini adalah aplikasi sementara pada tubuh wanita: implan di bawah kulit atau patch di atasnya, yang bekerja dengan cara yang mirip dengan kontrasepsi oral: menggunakan hormon. Keandalannya sangat tinggi (99% efektif dalam implan, 94% dalam injeksi dan 91% dalam tambalan) tetapi harus diterapkan dan diperbarui dari waktu ke waktu oleh dokter, dan mereka tidak melindungi dari PMS.

Perangkat Intrauterine (IUD). “Tembaga T” yang terkenal terdiri dari implan intrauterin yang beroperasi berdasarkan hormon, mencegah kehamilan pada 99% kasus. Meskipun tidak melindungi terhadap PMS, ini adalah metode jangka panjang (antara 3 dan 6 tahun) dan bahkan dapat digunakan sebagai metode darurat.

Kondom wanita. Sebuah varian dari kondom, tetapi dimasukkan ke dalam vagina dan mengisolasinya dari kontak dengan penis. Ini kurang efektif dibandingkan kondom pria (memberikan keamanan 79%) tetapi melindungi terhadap PMS.

Diafragma serviks. Ini adalah penghalang fisik yang dimasukkan ke dalam rahim dan mencegah lewatnya sperma, membuat pembuahan tidak mungkin dilakukan. Ini adalah 88% efektif dan tidak melindungi terhadap PMS.

Pil darurat. Ini adalah pil non-abortif yang tertelan hingga 72 jam setelah hubungan seksual (semakin pendek waktunya, semakin efektif mereka), dan mengurangi kemungkinan kehamilan. Mereka tidak dapat digunakan sebagai metode perlindungan biasa dan hanya untuk keadaan darurat.

Metode ritme. Ini terdiri dari membatasi hubungan seksual pada hari-hari ketika kalender menstruasi menunjukkan kesuburan rendah, sebelum ovulasi, misalnya. Metode serupa lainnya melihat suhu atau lendir serviks. Metode ini tidak melindungi dari penyakit menular seksual dan hanya efektif 76%.