Prinsip-prinsip metodologi 9 S

Metodologi ini mengedepankan sembilan prinsip agar diterapkan terus-menerus dan dapat menjadi bentuk kerja sehari-hari. Prinsip-prinsipnya adalah:

Seiri (pisahkan yang tidak perlu). Ini terdiri dari mengklasifikasikan benda-benda yang tidak perlu atau yang tidak sering digunakan dan memisahkan mereka untuk memutuskan apakah mereka akan disimpan, dijual, didaur ulang, diberikan atau dibuang.

Seiton (tempatkan apa yang perlu). Ini terdiri dari memesan ruang kerja secara efisien untuk mengidentifikasi kelas objek, menetapkannya sebagai tempat yang pasti dan menghemat ruang untuk mendapatkan apa yang dibutuhkan dalam waktu sesingkat mungkin.

Seiso (menghilangkan kotoran). Ini terdiri dari meningkatkan pembersihan dari ide yang lebih besar dari sekedar menjaga kerapian. Setiap individu bertanggung jawab untuk membersihkan ruang kerja mereka, karena ketika membersihkan situasi abnormal ditemukan dan persediaan disimpan dalam kondisi baik.

Seiketsu (anomali sinyal). Ini terdiri dari standarisasi atau pemeliharaan tiga S pertama, pemahaman bahwa mereka harus diterapkan bersama-sama, untuk memberi sinyal dan mengulangi prosedur untuk menjadikannya kebiasaan. Ini memungkinkan Anda untuk mendeteksi atau mengurangi potensi masalah.

Shitsuke (terus meningkatkan). Terdiri dari kedisiplinan, yaitu dalam memberikan kesinambungan dan tindak lanjut terhadap perubahan kebiasaan menurut 9 S. Orang yang menaati ketertiban dan pengendalian tindakannya adalah bijaksana dan membuktikan bahwa mereka mampu menghasilkan pekerjaan yang berkualitas dan bahwa mereka berusaha untuk meningkatkan.

Shikari (keteguhan). Ini terdiri dari keinginan untuk tetap teguh dalam garis tindakan dan dengan pikiran positif terhadap pengembangan suatu kegiatan. Misalnya, dengan mempertahankan kebiasaan baik dalam praktik sehari-hari, melalui perencanaan dan pengendalian tugas yang permanen, pembersihan, ketertiban, atau ketepatan waktu yang konstan dalam hidup Anda.

Shitsukoku (pertunangan). Ini terdiri dari mematuhi perjanjian, dalam melakukan segala upaya untuk memenuhinya. Ini adalah sikap yang lahir dari keyakinan dan memanifestasikan dirinya dalam antusiasme hari demi hari. Untuk menjadi mungkin, komitmen harus memanifestasikan dirinya di semua tingkat organisasi.

Seishoo (koordinasi). Ini terdiri dari cara bekerja sama, di mana semua individu bekerja pada kecepatan yang sama dan menuju tujuan yang sama. Cara kerja ini dicapai dengan waktu dan dedikasi, menjaga komunikasi yang baik antara semua karyawan.

Seido (standarisasi). Ini terdiri dari mengadopsi sebagai kebiasaan perubahan yang dianggap bermanfaat bagi perusahaan atau kegiatan yang berkontribusi untuk menjaga lingkungan kerja yang optimal, melalui penerapan aturan, peraturan atau prosedur.