Prinsip yang paling penting

Asas-asas umum hukum dapat bermacam-macam, sesuai dengan cabang hukumnya, tetapi secara umum dapat kita kutip sebagai berikut:

Ubi edem rasio ibi ius. Yang diterjemahkan dari bahasa Latin menjadi: “Di mana ada alasan yang sama, ketentuan yang sama berlaku” dan berarti bahwa mekanisme rasional atau logis yang digunakan untuk membuat keputusan hukum dalam suatu kasus, harus sama diterapkan mulai sekarang untuk situasi yang identik, karena hukum harus selalu berlaku sama.

Affirmanti incumbit probatio. Artinya “barang siapa yang menegaskan wajib membuktikan”. Hal ini sejalan dengan asas praduga tak bersalah, karena tuduhan saja tidak cukup untuk menuntut seseorang, tetapi diperlukan bukti minimum tertentu. Jika tidak, itu adalah kata yang satu terhadap yang lain.

Dia yang tidak melakukan apa yang seharusnya dia lakukan, melakukan apa yang tidak seharusnya dia lakukan. Pepatah hukum ini mewujudkan salah satu prinsip umum yang paling sederhana: penghilangan kewajiban sama dengan dilakukannya kejahatan.

Pacta sunt servanda. Nama Latinnya diterjemahkan sebagai “apa yang disepakati membutuhkan”, dan prinsip ini menyatakan bahwa setiap konvensi atau kontrak yang ditandatangani harus dihormati oleh para pihak yang terlibat.

Prinsip bonafide. Asas “itikad baik”, menetapkan bahwa semua pihak yang berkepentingan dalam suatu tindakan harus beroperasi secara jujur, mendukung pemecahan masalah untuk keuntungan bersama dan tidak ingin menggunakan hukum untuk keuntungan mereka sendiri.

Sebelum di tempore, potior di iure. Nama Latinnya diterjemahkan sebagai “Pertama dalam waktu, lebih baik dalam hukum”, dan berarti bahwa jika ada kontroversi atau dilema antara dua pihak yang diberikan hak yang sama atas suatu hal, siapa pun yang pertama kali melakukan tindakan efektivitas hukum akan memiliki preferensi., seperti catatan, misalnya.

Ubi lex tidak membedakan, nec membedakan kita debemus. Secara harfiah: “di mana hukum tidak membedakan, kita juga tidak”, berarti bahwa semua warga negara harus sama di hadapan hukum dan harus diterapkan secara setara kepada semua orang, tanpa kriteria pembedaan selain kriteria yang direnungkannya sendiri.

Lanjutkan dengan: Hukum publik