reformasi Protestan

Martin Luther memulai Reformasi Protestan pada abad ke-16.

Reformasi Protestan (dikenal hanya sebagai Reformasi), adalah gerakan keagamaan yang dimulai oleh teolog Augustinian dan frater Martin Luther (1483-1546) di Jerman pada abad ke-16. Dia berusaha untuk mereformasi Katolik untuk kembali ke praktik Kekristenan awal.

Usulan seperti itu bertentangan dengan yurisdiksi Paus atas semua wilayah Kristen. Itu digunakan di berbagai wilayah Eropa untuk memulai berbagai gereja nasional dan berbeda, berkumpul hari ini di bawah nama Protestan.

Di antara klaim Luther dan Protestan lainnya untuk berfungsinya Gereja Katolik adalah penjualan surat pengampunan sin, yang mereka pahami sebagai penjualan Injil suci alih-alih khotbah bebasnya, dan infalibilitas Paus, yang memberinya pengaruh politik yang sangat besar. kekuasaan di wilayah-wilayah Susunan Kristen. Sebaliknya, mereka mengusulkan agar kekuatan sipil memiliki otoritas penuh atas Gereja Katolik.

Luther dikucilkan dan dicap sesat oleh Paus, tetapi konsekuensi dari Reformasi tidak dapat dihentikan. Perpecahan yang mendalam tercipta di Gereja Katolik, yang memungkinkan lahirnya Protestantisme dan, pada saat yang sama, menjadi pembenaran bagi Kontra-Reformasi Katolik yang muncul kemudian.

Selengkapnya di: Reformasi Protestan