Tahapan Revolusi Kebudayaan Tiongkok

Buku Merah Mao menyebarkan doktrin Revolusi Kebudayaan.

Secara garis besar, Revolusi Kebudayaan terjadi dalam tahapan-tahapan sebagai berikut:

Mobilisasi massa (Mei-Agustus 1966). Pada tahap awal, Revolusi Kebudayaan secara besar-besaran memobilisasi mahasiswa negara, dan kemudian pekerja, tentara, dan pejabat, untuk membentuk Pengawal Merah yang akan menganiaya dan mengalahkan musuh borjuis yang, menyusup ke dalam negeri, mencegah mereka dari kemajuan Revolusi menuju takdirnya. Kelompok-kelompok ultra-fanat ini melakukan perjalanan ke seluruh negeri, dibiayai oleh negara, merekrut anggota untuk tujuan mereka dan mengorganisir demonstrasi massa, di mana ditinggalkannya kebiasaan lama Tiongkok didorong dan sosok Mao Zedong ditinggikan. Pada puncak mobilisasi, kuil-kuil tradisional Tiongkok dihancurkan, perpustakaan dijarah dan buku-buku dibakar, sementara para pemuda berbaris dengan Buku Merah Mao di bawah lengan mereka.

Teror Merah (Agustus 1966-Januari 1967). Menjelang akhir tahun 1966, negara itu dalam kekacauan. Perampokan dan hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Pengawal Merah tidak lagi dijaga oleh polisi di bawah instruksi partai. Mereka yang tidak menghormatinya dituduh dan dihukum sebagai kontra-revolusioner. Antara Agustus dan September sekitar 1.772 orang dibunuh dan pada bulan Oktober Mao menyelenggarakan “Konferensi Perburuhan Pusat”, di mana ia berhasil memaksakan kritik-diri dari lawan-lawannya, yang dianggap reaksioner dan borjuis, sehingga sepenuhnya menghilangkan oposisinya di partai.

Kembalinya kekuasaan Mao (Januari 1967-April 1969). Tanpa lawan yang terlihat, Mao memanggil tentara untuk memulihkan ketertiban negara selama bulan-bulan pertama tahun 1967. Namun, Pengawal Merah bertindak bebas selama satu tahun lagi. Pada April 1969, Kongres IX Partai Komunis Tiongkok diadakan, di mana otoritas Mao sebagai pemimpin partai dan pemimpin militer ditegaskan kembali. Doktrinnya diadopsi sebagai ideologi sentral partai dan bangsa. Pada saat yang sama, Lin Biao ditunjuk sebagai orang kedua dalam komando dan penggantinya. Revolusi Kebudayaan secara resmi telah berakhir.